Marilah kembali kepada Al-Quran

Assalamualaikum w.b.t

Pada entri kali ini tak nak lagi bercakap pasal jiwa dan emosi serta perkara2 lain yang hanya berkait dengan diri aku semata. (me...me...me...and me!).

Alright, perkara yang aku nak taipkan kat sini tidak ada kena-mengena dengan mana2 parti atau yang sewaktu dengannya. Aku pun tak berapa suka sangat berpolitik apatah lagi membualkan hal2 yang berkaitan dengan politik tersebut.

Memandangkan aku ni jenis curious suka je membaca apa segala jenis post yang di'post'kan oleh orang sama ada di Facebook atau di Blog masing2, aku jadi tension sendiri bila ada yang sengaja menyebarkan lagi 'benda2' yang boleh meruntuhkan lagi institusi Melayu yang mmg dah rapuh ni plus memberi contoh yang tidak baik berkenaan Islam atas tingkah kita org Melayu Islam itu sendiri. Aku bukan nak complaint tapi mmg nak COMPLAINT pun sebab agaknya aku dah fed up kot ... apa kata korang g pinjam ke, beli ke buku "Agenda Yahudi Menakluk Dunia" daripada korang dok baca blog yang bukan2 dah tu sebarkan kat orang ramai, makin berpecah-belah ler kiter ni, bukan ke memutuskan silaturrahim sesama manusia itu berdosa besar.

Daripada surah Muhammad ayat 22-23;

Maksudnya: “(Kalau kamu tidak mematuhi perintah) maka tidakkah kamu harus dibimbang dan dikhuatirkan-jika kamu dapat memegang kuasa-kamu akan melakukan kerosakan di muka bumi, dan memutuskan hubungan silaturrahim dengan kaum kerabat?. (Orang-orang yang melakukan perkara-perkara yang tersebut) merekalah yang dilaknat oleh Allah serta ditulikan pendengaran mereka, dan dibutakan penglihatannya.”

Itulah sebabnya kita ni ditinggalkan al-Quran untuk dibuat rujukan dan bukannya digunakan utk dipersenda2kan hukum yang ada ditulis didalamnya dan hanya digunakan bila akan memberikan keuntungan ke atas diri kita sendiri.

Berbalik kepada buku yang aku cadangkan korang baca kat atas tu. Ok, first of all aku nak bagitau dulu penulis dia sapa ... Yang menulis buku ini adalah Sabaruddin Hussein, dia ni seorang usahawan, penulis, penterjemah dan pengkaji sejarah. Apa yang diceritakan di dalam buku dia ni nampak macam make sense dan buat kita terfikir ada betulnya juga tapi apa2pun kalau korang tgk tajuk dia macam dah merujuk kepada semua Yahudi tu jahat pulak,kan ... Bagi yang menonton Jejak Rasul yang bahagian Yahudi dan Zionis tu, kat situ kita nampak sikitla ada bezanya, ada 3 golongan Yahudi, Yahudi ortodok (yang masih berpegang pada kitab taurat), Yahudi pertengahan (pada aku ni jenis atas pagar, nyampah!) , dan lastly yahudi moden atau dikenali ngan nama femes diorang ZIONIS, oklah Zionis ni korang taulakan yang ala2 setan sikit tu, diorang ikut suka ati diorang je nak ikut taurat ... Kalau rasa2 ayat dalam taurat tu memberi keuntungan kepada diri diorang, diorang amik kalau tak diorang tak ikut pun.

Dalam buku ni dia ada masukkan protokol Yahudi yang mana dalam tu semua tercatat plan diorang ni utk menakluk dunia. Protokol nombor 1 diorang dah ada sebut pasal kelemahan di dalam sesebuah negara yang disebabkan oleh perbalahan dalaman.

"usah peduli apabila sesebuah negara menjadi lemah akibat perbalahan dalaman atau pertelingkahan yang mengakibatkannya dikuasai oleh kuasa luar. Walau apa jua keadaannya mereka pasti kalah dan tidak mampu bangun kerana negara sebegini berada dalam kekuasaan kita."


Situasi begini boleh berlaku kepada Malaysia - Bila ada individu yang pentingkan diri sendiri, akan menyebabkan negara boleh tergadai, dan menyebabkan putus hubungan dengan yang lainnya. Akhirnya yang sengsara kita sebagai rakyat dalam negara tersebut.

Bukan itu saja, ada lagi ...

"Kebebasan politik hanyalah satu idea, bukan suatu kebenaran. Idea ini perlu digunakan oleh seseorang apabila perlu bagi menarik orang ramai menganggotai parti mereka bagi tujuan menghancurkan pihak yang sedang memegang tampuk kuasa. Tugas ini menjadi lebih mudah dilaksanakan apabila pihak yang berkuasa diserap dengan idea kebebasan yang dipanggil liberalisasi....." panjang lagi silalah baca muka surat 127.

Ada dalam 24 protokol dengan anak2nya lagi di dalam buku tersebut. Sangat banyak ... Aku baca pun stress.

Jadi apa yang aku cuba nak sampaikan kat sini, sudah2lah nak cari kesalahan sesama kita ni, ada tak kita tengok diri kita sendiri, suci sangat ke? Kenapa nak taksub terlebih? Tak payahlah, daripada pening2 kepala nak sokong orang tak tentu haluan baik kita kaji al-Quran, cuba post ayat2 dia yang indah ini (^________^) ... Kurang2nya dapatlah jugak pahala daripada dok post benda yang takde keje lain asik nak memecahbelahkan orang je. Dapat apa? Cuba korang bagitau aku skit, dapat apa???

Hari tu aku ada berbual ngan abang aku, pasal kafir ... Orang2 bukan Islam dalam negara ni tak di'consider' sebagai kafir kerana tidak sampai kepada mereka fahaman tentang Islam ... Aku tanya abang aku, "Ai, dah nama pun duk dalam negara Islam, ada kengkawan Islam...bla...bla...bla..." .
TAK DIKIRA!
Sebabnya kawan memang kawan ngan kawan yang berugama Islam tapi ISLAMkah kita ni kawan????

Aku tengok diri aku pun aku tak rasa aku ni mengikut lunas2 Islam dengan betul lagi, akhlak yang patut mencerminkan Islam itu satu agama yang indah yang elok.

Berapa ramai yang berdakwah secara halus dengan teman2 yang bukan Islam? Sekurang2nya memberi mereka sedikit kefahaman tentang Islam, apa itu Islam ... Aku pun secara jujurnya tak pernah buat lagi. Takat bagitau pasal solat, pasal puasa tu sikit dan tidak menyeluruh. Tak dikira kot. Kalau dikira ALHAMDULILLAH kalau tidak, aku akan berusaha lagi. Caiyok!

Jadi tulah, abg aku cakap diorang tak di'consider' sebagai kafir....Kalau dah kita sampaikan dan mereka tidak mengikut dan still buat bodoh je, macam Abu Lahab nun, orang2 musyrik THEN diorang di'consider' kafir...till then, kita semua ada tanggungjawab yang besar wahai kawan2ku sekalian. Sekurang2nya sampaikan sedikit kalau disoal nanti dapatlah jugak kita nak jawab, ye tak? Kalau asik nak berpolitik je, nak memecah belahkan bangsa sendiri dan menguggat keamanan negara sampai bila pun Islam tu takkan nampak sucinya di mata diorang2 ni.

Aku nak kongsi beberapa ayat yang aku baca pagi tadi dari surah as-syura

ayat 14, maknanya;

"Dan umat tiap-tiap Rasul tidak berpecah-belah dan berselisihan (dalam menjalankan ugama Allah) melainkan setelah sampai kepada mereka ajaran-ajaran yang memberi mereka mengetahui (apa yang disuruh dan apa yang dilarang); berlakunya (perselisihan yang demikian) semata-mata kerana hasad dengki sesama sendiri. Dan kalaulah tidak kerana telah terdahulu kalimah ketetapan dari tuhanmu (untuk menangguhkan hukuman) hingga ke suatu masa tertentu, tentulah dijatuhkan hukuman azab dengan serta-merta kepada mereka. Dan sesungguhnya orang-orang yang diberikan Allah mewarisi kitab ugama kemudian daripada mereka, berada dalam keadaan syak yang menggelisahkan terhadap kitab itu."

dan ayat 37, maknanya;

"Dan juga (lebih baik dan lebih kekal bagi) orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar serta perbuatan-perbuatan yang keji; dan apabila mereka marah (disebabkan perbuatan yang tidak patut terhadap mereka), mereka memaafkannya;

Dengan itu takde konsep balas dendam untuk mencapai hasrat diri sendiri dalam Islam dan kemudian memporak-perandakan negara sendiri. ALLAH maha mengetahui, Semoga ALLAH menjauhkan segala bala bencana daripala menimpa negara kita dan dibukakan hati-hati mereka agar tidak mementingkan diri sendiri dan kembali menjalin silaturahim antara satu dengan yang lain dan membolehkan semua kita hidup dalam aman dan sentiasa mendapat rahmat serta hidayah daripadaNYA. AMIN .... ALLAHUALAM.

TiLL TheN,
-ToOdLeZ-

Comments

pjoe said…
itulah lumrahnye berpolitik...
bosan....
Hurm...tulah pasal.
Aku pun dah nek menyampah...pelik lak aku, ada yg boleh dok melayan.

Popular posts from this blog

Tag Lagi ...